Wednesday, May 21, 2008

BRAVO EZAM...



Bakal Pemimpin Umno Paling Berkesan?

Terlebih dahulu tahniah diucapkan kepada saudara Ezam Mohd Nor di atas 'kejahilannya', sekiranya beliau menyertai semula Amno. Sesuatu yang sudah saya agak sejak sekian lama. Namun, pada firasatnya, beliau terlalu malu untuk berbuat demikian lebih awal disebabkan kesungguhannya menentang kemungkaran dan korupsi.

Kini segalanya terungkai dan sudah jelas kepada kita, siapa Ezam sebenarnya. Walaupun beberapa kali bertemu dengannya, dan beliau pernah memberikan kata perangsang, "Teruskan Perjuangan", akhirnya beliau sendiri tewas di gelanggang nafsu sarakahnya yang belum tertunai.

Beliau tidak tergamak untuk kembali ke Amno bukan kerana benci, tetapi hanya berdasarkan rasa malu kerana berjuang untuk keadilan, kononnya. Setelah gagal meletakkan tapak kepercayaan terhadap PKR dan Anwar ibrahim, beliau kini memilih masa yang dianggap menasabah untuk kembali semula kepada Amno.

Pertama, dalam keadaan Amno bercelaru, kemasukkan beliau tidak banyak diperkatakan,memandangkan terlalu banyak perkara besar yang sedang melanda Parti itu.

Kedua, inilah masa yang sesuai untuk menyelit diri sebagai orang berpengaruh dengan mendampingi pemimpin yang tersepit, terutamanya Bodolah. Malah, PM sendiri tidak mampu menolak hasrat Ezam bagi mengimbangi kekuatan Anwar pada masa ini.

Ketiga, Pak Lah tersenyum lebar kerana jerat akhirnya terbingkas dan hasilnya adalah seekor pelanduk yang diidamkan. Otak pelanduk tidak akan direbus buat sementara, kerana ianya akan digunakan untuk merencanakan beberapa agenda jahat (yang pasti nampak baik), bagi menjahanamkan PR dan musuh-musuh politik dalamannya di Bank Najis.

Ezam juga meramalkan pilihanray umum akan datang pasti lebih cepat berbanding dengan yang lalu. Oleh itu sekiranya lambat menyelit, maka beliau tidak berpeluang melobi lebih awal sebagai calon MP.

Dan pastinya, Ezam tentu sudah seminggu bergelar jutawan dengan kesudiaannya 'rejoin' amno. Malah, kepadatan kantungnya bagaikan satu penawar di atas segala kepayahan dan kehinaan semasa berada di KEMTA. Curahan wang ringgit dan juga gelaran yang bakal menyusur sudah pasti tidak mampu ditolak bagi orang yang tidak beriman sepertinya itu.

Saudaraku Ezam....
Sungguh rendah nilai dirimu dalam mengadaikan maruah dan perjuangan sebagaimana engkau dijadikan IKON selama ini. Sudah tentu ramai juga rakan seperjuangan tersentak di atas kerapuhan pegangan serta nilai sejagat yang tinggi, lenyap begitu sahaja dari belenggu hidupmu.

Apa jua ulasan, pastinya Ezam tetap Ezam. Kini, kita hanya mampu menunggu dan mendengar apa jua kutukan, penghinaan, dan tohmahan yang bakal diluahkannya kepada PR, terutama PKR. Namun, awas tidak mustahil juga ramai lagi pencacai PKR yang tidak berpendirian akan mengikut jejak langkah SI KEPARAT ini nanti. Apa yang paling malang; pendokong GERAK itu akhirnya menjadi pendokong BERAK yang setia.

Namun, semua itu spekulasi....dan kita tunggu apa berlaku selasa nanti.

Selamat berjaya sahabatku!